Cara Membuang, Mendaur Ulang, dan Menggunakan Kembali Baterai Mati dengan Aman


Baterai bervariasi, dari baterai alkalin biasa dan baterai karbon-seng hingga baterai lithium-ion sekali pakai atau yang dapat diisi ulang hingga baterai timbal-asam bersegel kecil. Mereka juga melayani tujuan yang hampir tak ada habisnya. Namun, seperti semua buatan lainnya, mereka akhirnya berubah menjadi sampah.


Jadi, mari kita bicara tentang sampah; bagaimana cara membuang, mendaur ulang, dan menggunakan kembali baterai mati dengan aman? Seperti halnya variasi baterai, cara Anda membuangnya juga berbeda. Hari ini kami akan menunjukkan cara membuang, mendaur ulang, dan menggunakan kembali dua kategori utama baterai dengan aman—sekali pakai dan isi ulang.


Baterai Sekali Pakai

Baterai sekali pakai, juga dikenal sebagai baterai alkaline, sel primer, atau baterai yang tidak dapat diisi ulang, adalah jenis yang paling umum saat ini. Mereka memberi daya pada gadget rumah tangga seperti senter, mainan, remote TV, konsol game, dan banyak lagi. Baterai sekali pakai juga tersedia dalam berbagai ukuran, dari AA dan AAA hingga 9V dan lebih banyak lagi. Mereka memiliki umur pendek hingga rata-rata — seperti namanya, Anda hanya dapat menggunakannya sekali.

Baterai sekali pakai menampilkan banyak bahan kimia, dari sel lithium-ion standar, seng, dan timbal hingga merkuri dan nikel. Bahan kimia beracun ini dapat larut ke dalam tanah dan mencapai suplai air jika pembuangannya tidak dikelola dengan baik. Lihat cara menangani pembuangan yang benar di bawah ini:

Cara Mendaur Ulang Baterai Sekali Pakai

Untuk mendaur ulang baterai sekali pakai dengan benar, kumpulkan dan kemas sehingga ujung aktifnya tidak bersentuhan untuk mencegah kerusakan. Berhati-hatilah terhadap baterai yang bocor karena, seperti disebutkan, isinya beracun. Jika baterai bocor, bersihkan dan simpan secara terpisah.

Setelah baterai dikemas dan siap, hubungi layanan pengambilan sampah Anda atau pemerintah kota setempat untuk mengetahui apakah mereka menawarkan layanan daur ulang dan apa yang dapat dan tidak dapat mereka ambil. Jika baterai sekali pakai tidak diterima, Anda harus membawanya ke pusat daur ulang berbayar. Untungnya, pusat-pusat ini sering kali hanya membebankan biaya yang kecil, jadi upaya tersebut tidak akan membuat Anda rugi banyak.

Cara Membuang Baterai Sekali Pakai

Jika daur ulang bukanlah opsi terbuka, Anda mungkin harus membuang sendiri baterai sekali pakai. Namun seperti disebutkan, Anda tidak dapat membuangnya karena akan berakhir di TPA. Alih-alih, temukan atau hubungi otoritas pengelolaan limbah regional Anda dan kirimkan. Mereka sering mengirim baterai ini ke penyortir dan pengolah untuk didaur ulang menjadi lembaran baja tahan karat, baterai baru, dan berbagai produk lainnya.

Baterai isi ulang

Tumpukan baterai mati untuk dibuang

Baterai isi ulang secara perlahan mengambil alih dan mengganti baterai sekali pakai. Pada saat penulisan, untuk setiap lima baterai sel kering yang dibeli, satu dapat diisi ulang. Popularitas mereka adalah karena hemat biaya — mereka dapat diisi ulang dan digunakan kembali untuk waktu yang lama. Anda akan menemukannya di hampir setiap perangkat portabel saat ini, mulai dari smartphone hingga kamera, laptop, dan bahkan mobil.

Baterai isi ulang biasanya mengandung bahan kimia seperti lithium-ion, nikel kadmium, dan logam nikel. Meskipun lithium tidak beracun seperti bahan kimia lainnya, namun tetap dapat berdampak buruk pada lingkungan dalam jumlah besar. Itulah mengapa sangat penting untuk memastikan bahwa baterai isi ulang Li-ion Anda dibuang sama baiknya dengan yang mengandung bahan kimia lain yang jauh lebih berbahaya.

Cara Mendaur Ulang Baterai Isi Ulang

Mendaur ulang baterai yang dapat diisi ulang lebih mudah daripada baterai sekali pakai karena sebagian besar pusat daur ulang siap menerimanya. Mereka melakukannya karena dapat didaur ulang menjadi produk baru dan dipasarkan kembali. Misalnya, ketika baterai Li-ion didaur ulang, hasilnya adalah logam litium, yang dapat dijual kembali atau digunakan untuk membuat baterai sulfur dioksida, dan litium karbonat, bubuk putih halus yang dapat digunakan kembali menjadi logam ingot atau foil untuk baterai lain. .

Selain pengangkut sampah dan pemerintah kota setempat, Anda juga dapat melihat hal berikut untuk daur ulang baterai isi ulang:

  • Toko perbaikan rumah
  • Toko perlengkapan kantor
  • Pengecer besar seperti Home Depot, Lowes, dan Walmart

Cara Membuang Baterai Isi Ulang Mati

Baterai isi ulang yang mati tidak dapat dibuang. Itu ilegal untuk melakukannya di beberapa negara bagian. Oleh karena itu, membuangnya dengan mudah bukanlah suatu pilihan. Langkah terbaik adalah mengumpulkannya sampai Anda siap mengembalikannya ke pusat daur ulang.

Menggunakan Kembali Baterai Isi Ulang Mati

Berikut adalah beberapa proyek DIY kreatif yang dapat Anda coba untuk menggunakan kembali baterai isi ulang Anda yang baru saja mati, karena hanya membutuhkan sedikit daya.

Bank Daya DIY Dari Baterai Laptop Lama

Laptop adalah kantor modern. Kami membawanya ke mana pun kami pergi, dan mereka pada gilirannya memungkinkan sebagian besar dari kami untuk bekerja dari mana pun kami mau. Namun, seperti halnya perangkat digital lainnya, perangkat ini dapat mengalami keausan—sayangnya, baterai sepertinya selalu aus terlebih dahulu. Sisi baiknya, Anda akan menemukan bahwa dengan sebagian besar baterai laptop lama, hanya dua sel yang rusak, yang menawarkan kesempatan untuk membuatnya menjadi sesuatu yang berguna. Lihat panduan Instructables ini untuk mempelajari cara mengubah baterai laptop lama menjadi bank daya DIY. Selain baterai, ini lebih lanjut tentang apa yang dapat Anda selamatkan untuk laptop Anda yang rusak.

Untuk menyelamatkan ibu pertiwi, Anda dapat mencoba ide bank daya penyelamat lainnya ini dengan menggunakan bahan yang tersedia di kotak sampah Anda.

Buat Mobil Kendali CLAP

Kita semua pernah melihat mobil mainan yang dikendalikan dari jarak jauh, tetapi yang dikendalikan dengan tepuk tangan? Itu baru, dan kabar baiknya adalah Anda dapat menggunakan baterai lama untuk membuatnya sendiri. Selain baterai (dapatkan dari bank daya lama), Anda memerlukan Arduino Uno, dudukan baterai, roda karet, motor roda gigi, sensor suara, dan penggerak motor L298D. Lihat bagaimana panduan Hackster ini untuk membuat mainan futuristik ini.

Apakah Anda mengalami masalah daya yang tidak mencukupi dengan salah satu dari banyak alat nirkabel di tumpukan DIY Anda? Ambil baterai NiCd lama yang menunggu daur ulang, dan peras untuk mendapatkan tenaga ekstra. Lihat tutorial Instructables ini untuk mempelajari cara melakukannya.

Berikut ini lebih banyak proyek DIY menggunakan baterai lama atau mati yang dapat Anda coba.

Pastikan penyimpanan yang tepat: Baterai mati mengandung sejumlah kecil sisa daya dan dapat menyebabkan ledakan atau kebakaran tanpa penanganan yang tepat. Pastikan tidak ada kontak antara ujung aktif saat mengumpulkannya untuk didaur ulang, digunakan kembali, atau dibuang.

Lindungi Alam Pertiwi: Daur Ulang, Gunakan Ulang, atau Buang Baterai Mati dengan Benar

Kami sedang bertransisi ke era perangkat bertenaga listrik menggunakan baterai. Meskipun ini adalah perubahan yang sangat disambut baik, ini akan menghasilkan lebih banyak limbah baterai yang mati atau sebagian digunakan. Lindungi Ibu Pertiwi dari masalah limbah yang akan segera terjadi ini dengan membuang, mendaur ulang, atau menggunakan kembali baterai mati dengan benar.


https://www.makeuseof.com/safely-dispose-recycle-reuse-dead-batteries/

Leave a Comment