Apakah Cryptocurrency Sekuritas? Uji Howey dan Implikasinya


Popularitas cryptocurrency menimbulkan masalah mengenai status keuangan dan peraturan mereka, yang dapat membingungkan. Salah satu dari banyak pertanyaan yang diajukan adalah apakah cryptos adalah sekuritas. Kami akan menjawab pertanyaan ini dengan mempertimbangkan pedoman SEC tentang apa yang membuat keamanan, implikasinya, dan kemungkinan masa depan cryptocurrency.


Apa yang Membuat Keamanan?

Sekuritas umumnya dianggap sebagai instrumen keuangan yang dapat dinegosiasikan dengan nilai moneter yang dapat diterbitkan oleh perusahaan atau pemerintah. Mereka dalam bentuk obligasi, saham, derivatif, treasury bills, surat utang, dan reksa dana. Penerbit sekuritas biasanya menerbitkannya untuk tujuan penggalangan dana. Sekuritas biasanya diatur dengan baik dan mengharuskan investor untuk diberi tahu tentang potensi risikonya.

Cryptocurrency sebagai Sekuritas

Pertanyaan tentang sejauh mana cryptocurrency dianggap sebagai sekuritas telah diperdebatkan dan masih belum jelas. Faktanya, pertukaran dan pengembang crypto sangat berhati-hati untuk memastikan mereka tetap beroperasi sebagaimana diizinkan oleh hukum di berbagai yurisdiksi keuangan.

Meskipun cryptocurrency sebagian besar tidak diatur, pemilik crypto dan pertukaran di banyak yurisdiksi masih tidak diizinkan untuk melakukan operasinya sesuai keinginan. Sebaliknya, mereka harus beroperasi di bawah undang-undang dan persyaratan keuangan, yang berbeda dari satu yurisdiksi ke yurisdiksi lainnya.

Tes Howey

Uji Howey diusulkan oleh Komisi Sekuritas dan Pertukaran Amerika Serikat (SEC) untuk menilai penawaran mana yang memenuhi syarat sebagai sekuritas. Menurut Howey Test, agar transaksi atau aset dapat dianggap sebagai sekuritas, aset tersebut harus memenuhi hal-hal berikut: “investasi uang dalam perusahaan bersama dengan ekspektasi keuntungan yang masuk akal yang diperoleh dari usaha pihak lain.”

Mari kita periksa apa yang dimaksud dengan Tes Howey dengan memeriksa bagaimana crypto cocok dengan empat kriteria utama.

1. Harus Ada Investasi Uang

Kriteria ini adalah salah satu yang langsung. Ini berarti bahwa investasi dalam suatu aset harus melibatkan uang sebelum aset tersebut dapat dianggap sebagai sekuritas. Berinvestasi dalam cryptocurrency melibatkan menginvestasikan uang karena investor yang berbeda menginvestasikan uang mereka.

2. Dalam Perusahaan Bersama

Kriteria ini mensyaratkan bahwa investasi dalam uang harus ditujukan kepada perusahaan yang sama. Dengan cara ini, kesuksesan investor terkait dengan kesuksesan perusahaan atau entitas yang diinvestasikan. Perusahaan bersama juga bisa menjadi bentuk keahlian pihak ketiga.

Sampai batas tertentu, tidak diperlukan keahlian pihak ketiga untuk mendapatkan keuntungan dari berinvestasi dalam cryptocurrency. Namun, jika kami mempertimbangkan layanan pinjaman crypto, di mana klien meminjamkan uang mereka dan mengharapkan keuntungan tetap atau variabel berdasarkan bagaimana pertukaran menggunakannya, kami mungkin melihat bentuk keahlian pihak ketiga yang terlibat dalam proses tersebut.

3. Dengan Harapan Untung

Jika investasi bertujuan untuk menghasilkan beberapa keuntungan, ia melewati ujian ketiga. Namun, jika ditujukan untuk hal lain, seperti menyimpan kekayaan, kemungkinan besar tidak akan diklasifikasikan sebagai keamanan.

Banyak investor crypto bertujuan untuk mendapat untung, yang membuat mereka memenuhi kriteria ini. Di sisi lain, ada beberapa pengecualian, misalnya stablecoin. Stablecoin seperti USDT digunakan sebagai penyimpan kekayaan, bukan untuk keuntungan. Dengan demikian, stablecoin dapat diklasifikasikan lebih sebagai mata uang daripada keamanan.

4. Berasal Dari Usaha Orang Lain

Jika seorang investor berusaha keras untuk keberhasilan investasinya, kemungkinan besar itu bukan sekuritas. Standar ini berusaha memisahkan investor dari pihak ketiga, karena mereka diharapkan memainkan peran yang berbeda.

Anda dapat menyimpulkan bahwa mata uang kripto tidak lulus ujian keempat, karena tidak ada pihak ketiga yang dapat dikatakan terlibat dalam memastikan keuntungan investor. Karena, seperti dalam kasus saham, tidak ada perusahaan yang berusaha membuat investasi berhasil. Sebaliknya, ini lebih tentang sentimen pasar kolektif dan aktivitas investor.

Sebaliknya, stablecoin memiliki anggota komunitas aktif yang memastikan stabilitas mereka, dan untuk ini, mereka dapat lulus tes ini. Selain itu, jika kami mempertimbangkan layanan staking dan pinjaman cryptocurrency, di mana pertukaran atau protokol membuat uang Anda bekerja untuk mendapatkan keuntungan, kami dapat menyimpulkan bahwa ada beberapa keterlibatan pihak ketiga.

Apakah Cryptocurrency Sekuritas Atau Tidak?

Sebanyak SEC menjabarkan kriterianya, masih ada kebingungan tentang cryptocurrency apa yang harus didaftarkan sebagai sekuritas.

litecoin, bitcoin, ethereum, dan koin fisik riak

Misalnya, SEC membebankan BlockFi karena tidak mendaftarkan akun suku bunganya sebagai jaminan karena melibatkan investasi uang, dan investor dijanjikan berbagai bunga berdasarkan kinerja pertukaran. Platform tidak menerima atau menyangkal tuduhan tersebut, yang menelan biaya $100 juta.

Masalah lainnya adalah gugatan SEC yang sedang berlangsung terhadap Ripple Lab. Pelanggaran Ripple adalah melepaskan XRP, token asli jaringan Ripple, untuk tujuan investasi dan untuk mengumpulkan dana bagi perusahaan tanpa mendaftarkan token sebagai keamanan. Masalah lama juga menghambat pertumbuhan XRP.

Coinbase juga telah diperiksa untuk mendaftarkan aset cryptocurrency yang dilihat SEC sebagai sekuritas. Aset termasuk AMP, DDX, RLY, XYO, POWR, KROM, dll. Masalah ini juga memaksa cabang Binance yang berbasis di AS untuk menghapus token AMP.

Regulasi Cryptocurrency diperlakukan secara berbeda di berbagai belahan dunia, dengan beberapa negara langsung melarangnya dan yang lain tidak sepenuhnya setuju dengan solusi yang ditawarkannya. Mereka legal di beberapa negara lain di mana banyak pekerjaan juga sedang berlangsung untuk menentukan status layak mereka.

Implikasi dari Status Peraturan Cryptocurrency yang Tidak Jelas

Salah satu implikasi utama dari status peraturan cryptocurrency yang tidak jelas adalah bahwa hal itu membuat gagasan crypto diatur secara luas tampak sedikit dibuat-buat. Selama mereka tidak diatur dalam satu yurisdiksi, mempermasalahkan status hukum mereka di yurisdiksi lain akan selalu menantang. Ini adalah masalah yang juga memengaruhi cara cryptocurrency digunakan dan diperdagangkan.

Ketika pemerintah yang berbeda berusaha untuk mengatur crypto, mereka juga mempertimbangkan risiko pasar umum yang terlibat dalam cryptocurrency. Misalnya, ireversibilitas transaksi blockchain, yaitu, tidak dapat membatalkan transaksi kripto apa pun yang telah Anda selesaikan, yang merupakan sistem yang tidak digunakan dalam keuangan tradisional.

Selain itu, sebagian besar crypto masih rentan terhadap penipuan, peretasan, dan manipulasi. Harga dan nilai mata uang kripto masih sangat tidak stabil, sehingga cukup menantang untuk melindungi investor.

Cryptocurrency Menjanjikan Meskipun Menjulang Regulasi

Terlepas dari masalah peraturan dan risiko yang terlibat dalam cryptocurrency, kami telah melihat mereka meningkat dan menjadi lebih umum. Ribuan cryptocurrency telah diperkenalkan, dan Bitcoin saja memiliki kapitalisasi pasar total lebih dari $1,2 triliun pada November 2021.

Grafik pertumbuhan

Selain itu, pasar kripto, terutama pasar Bitcoin, telah bertahan dari serangkaian pasar beruang dan sentimen negatif investor. Oleh karena itu, banyak investor juga optimis tentang peluangnya untuk bertahan di pasar bearish yang sedang berlangsung.

Cryptocurrency juga meningkat dalam kasus penggunaan secara global. Pendapatan teknologi Blockchain juga diharapkan tumbuh menjadi $39,5 miliar pada tahun 2025, menurut Statista. Dengan semua ini, kami berharap melihat industri crypto terus berkembang. Mungkin regulator keuangan tidak punya pilihan atau melihat lebih banyak alasan untuk mengadopsi crypto.

Cryptocurrency Bukan Sekuritas

Cryptocurrency umumnya tidak dianggap sebagai sekuritas. Namun, sifat dan penggunaan banyak cryptocurrency tumpang tindih dengan definisi sekuritas SEC. Selain itu, banyak cryptos diterbitkan seperti saham, dan cara mereka menghasilkan dana untuk proyek baru mirip dengan penawaran umum perdana.

SEC terus memimpin dorongan untuk beberapa kontrol regulasi atas berbagai cryptocurrency, mengharapkan mereka untuk didaftarkan sebagai sekuritas. Namun, dengan kontroversi yang sering terjadi di dunia crypto, kami tidak tahu hasil apa yang akan dihasilkan dari harapan seperti itu.


https://www.makeuseof.com/are-cryptocurrencies-securities/

Leave a Comment